Tamu

Ini tempat anda berbagi kesan dan pesan.

Kunjungan, kesan dan pesan anda akan menguatkan saya sebagai Atakeo di perantuan.

Terima kasih untuk kunjungan anda. Saya tergerak setelah ternyata ratusan kunjungan ke blog, yang telah agak lama saya tinggalkan. Pada awal saya ingin menulis tentang apa saja yang pernah ada dalam budaya orang Nagekeo. Dan sebagai Atakeo, pernah terlintas tentang kuwu sie, kewi tua, tu awu dapu, sangga (sembah berhala dengan membawa dupa dan tandan pisang. Dan masih banyak yang telah masuk dalam catatan. Saya harap ada kenangan masa lalu direkam, tidak saja sebagai nostalgia, tetapi sebagai bagian budaya yang sudah ditinggalkan.

114 Responses to Tamu

  1. Saya sangat setuju dengan pendapat bahwa pemimpin Nagekeo harus benar-benar seorang yang benar-benar jadi pelayan, punya visi, misi yang mulia untuk memajukan kabupaten Nagekeo. Saya pikir, banyak potensi baik alam maupun manusia yang bisa digali dan dikembangkan untuk kemajuan Nagekeo. Mari kita hapus rasa pesimis dan kesukuan kita yang bisa jadi rintangan untuk membangun Nagekeo tercinta (tidak ada orang nage dan tidak ada orang keo; kita semua adalah orang Nagekeo).

  2. tanagekeo says:

    @Marsi Ragaleka Ane jao setuju. Saya bangga jadi anak Nagekeo. Mari kita bangun rasa cinta bahwa kita orang Nageko. Salam.

  3. adrianus says:

    SLM KENAL,KAE AZI NGAO PU AEGELA..NGAZA NGAO ADI SENA MEZE KT MOKO DOA PAPA UKA ONE BLOK INI.

  4. tanagekeo says:

    @ Adi : Salam woso. Jao ata Mauromba, Keo Tengah. Pu nebu, kamu paroki Maunori. Mae ngasi jao mengerti bhodo jao taku sada. Bhodo miu ata Aegela pasti mbeo ata Nangaroro punu nderi. Mari kita bersilaturahim dan bertukar pendapat melalui blog ini. Komentar tentang apa saja saya terima dengan senang hati. Tabe woso, utu ri’a(tks).

  5. nando doke says:

    salam kenal,ngao ata nasa wewe,ngara ngao nandus wawo doke.ngao senang ngada papa punu lewat blog te. slam sewe tii ,ata keo tengah ta ndia jakarta. ngo iwa tedu ndia jakart bhodo mona pernah luka nee ata kita. ngara miu baca te, telpn ngao. hp;081385108647 terma kasih

  6. Monitha says:

    Allow, salam kenal, sy Monik, asli Wangka besar di bajawa. Skrg lg tugas bljr d undip semarang. Proficiat utk blok ini, rasa rinduku akan FLORES_Nagekeo_ trobati.. Sukses ya.

  7. Lera Om, apa khabar…? Bagaimana persiapan Pemilu….?
    Saya doakan, semoga Om berhasil dalam rencana-rencananya.

    Mari kita bersorak dan mendoakan Mgr. Silvester San, Pr, Putera Nagekeo yang ditunjuk Tahta Suci Vatican sebagai Uskup Denpasar……
    Beberapa berita, info dan komentar ada di blog ngao (marsiragaleka.blogspot.com).

    GBU
    @ Marsi: Saya siap pulang kampung. Proficiat untuk Mgr. Silvester San Pr atas penunjukkan sebagai uskup.

  8. Amandus says:

    Soba doa, tau papa be’o. dia nga’o pu’u laumai Rendu. Mo bhila poa ne zua mai kita zebu ne’e pata pawe tau toda ana ebu sa nagekeo teki fe’a dhadho radha membangun “pu’u ma’u ara eko watudoa” sa nagekeo. Molo.

  9. RIMBAWAN says:

    Salam Rimba!!!Sorri klo udah ngotori blog ini!Nama saya RIAN, campuran Riung-Nangaroro cuma lama menetap di Mbay, ikut Ortu. Sekarang Kuliah di Malang…..Thanx udah ngaseh kesempatan bwt perkenalan!! Komentar dan tulisan lainnya menyusul ya!!??

  10. manukako says:

    Hi, Happy new year,,selamat tahun baru buat moko doa semuanya,,cheers,,

  11. nandodoke says:

    haiiiiiiiii monitha, salam knl ya……….
    kunjungi juga blogku http://WWW.DOCHES.WORDPRESS.COM

  12. nandodoke says:

    HAI ..MONITHA, INI FS KU,ADD AKU YA
    FERNANDO_FLORES_BLACK@YAHOO.COM
    SALAM BUAT TMN2 SMUANYA YA………………

  13. amirigo says:

    Jao mau ucapkan selamat untuk semua pembaca tag nagekeo. sekarang ini lagi marak kasus pembelian 5 unit mobil dari mantan pejabat bupati lama secara tidak trasparan, semoga saja kasus ini bisa dibahas dengan tuntas dan bisa menjadi contoh untuk kita agar dalam pekerjaan kita bisa berprinsip: “Meglio dare che ricevere” atau “Lebih baik memberi daripada menerima” Lebih baik membangun nagekeo daripada hany menunggu untuk disuap. salam dari tanah rantauan.

    Modo, terima kasih woso. Jao sena mere nagara kita ngada papa mbe’o. Jao ata Lomba. Ebho mere ndii ndia Jakarta. nambu te jao moo wado reta nua dengan moto “BERBUAT DAN BERBAGI”. Modo

  14. adrianus pati says:

    Lera Om,…jao bhodo usul khususNya kita da mera dia Jabodetabek..ngara nee waktu libur kita papa luka..OK molo salam suskses slalu TUhan Yesus Memberkati.

  15. tanagekeo says:

    SALAM DARI ATAKEO BUAT SEMUA PENGUNJUNG BLOG INI. JAO TERDORONG UNTUK MENGUPDATE BLOG INI. TABE WOSO.

  16. kris bheda says:

    salam kenal, ja’o anak ko’o pak paskalis so’o

  17. tanagekeo says:

    Salam buat Kris, ja’o pasti mona mbe’o ane somba. Bhodo bapa ne’e ine kau ja’o mbe’o. Ja’o ha ndeka sadha rade sa’o miu, nambu nambu mo’o ka. Jadi ja’o kasa ka, simba ka mogha.

    Terima kasi negha dhu ena tenda te.

  18. Kadir ata Daja says:

    Jao ana ko;o bapa ramadhan puu mena daja…. ngasi woso, ngewa sewe kalo pata te mona modo, jao kere koo pesse na’u puu sira ta soo mbeo….

  19. tanagekeo says:

    @ Kadir, tabe woso kau ngada sadha jengo ena da’e te. Mai kita papa mengga ade, papa kasi ngoi ne’e papa pese na’u. Mendi weki ri’a… kema pawe.. mbana dheko rada ta modo….

  20. tolong jao, no HP koo bibi margo mbewu, guru mena SMA daja-bengga, kami kehilangan kontak krn jao mona mbai wado rade nua………..

  21. tanagekeo says:

    @ Kadir, te no hp bibi 081385889951, modo

  22. kris bheda says:

    Seperti kembali ke romba. selalu setia jao mengunjungi blog ini karena sangat terwakili untuk melihat kampung halaman di romba. Om terima kasih telah memberikan banyak informasi melalui blog ini…

  23. tanagekeo says:

    Kris, jao punu terima kasi, kita ngada papa luka. Jao ndeka pira-pira luka pak Paskalis Soo. Ngge deka ngara imu nggena gilir tau renungan, imu selalu supu jao.
    Terakhir, wsengi pira nambu tau langga late ine ko’o kae Rafel Siga Ora dan Meo Ora, imu si’i jao pimpin rade wewa ko’o Kae siga Ora.

    Nua Lomba Nua Muri sa’o dhat datu da’e. Tungga de dama menga te ema Sophia Noo mata.
    Dau eko, sira kaka Resi (Sudin) imu koo kema sao watu. Ena wewa sira ema Lena Sare de kema dae sao. Reke dimba , uru nambu kema, bapa Meo Nura mata.
    Pero ena sao koo sira Hendi Nuwa (Nuwa Goo) ana koo bapa Dora Aso, jao tei imu koo tau dapu lagu pawe rede wawo. Nuwa weki mona mbai pawe.

  24. kris bheda says:

    terima kasih woso om, ja’o dapat informasi woso, negha iwa wutu ja’o nggedhe mbe’o wado reta nua, ja’o te ndia aceh kema ena LSM, rencana napa bulan desember jao wado, tado…rindu ka nua oda…

  25. tanagekeo says:

    Modo, tabe woso….
    jao baca blogmu. Jao sena baca… Bhodo jao mona mbai madi tuli bahasa puitis. Jao negha ebho urus bisnis.

  26. TOBBY ndiwa says:

    KRIS BHEDA ngero.kau nde emba ro..skarang lg ada COPA FLORES di jakarta.ngara kau nee mogha untuk posisi bek kanan pasti tamba paten..
    (dri TOBBY ata usupodenura)

  27. tanagekeo says:

    Tobby terima kasih kau dhu ena blog te, tabe woso.

  28. tanagekeo says:

    DARI DATA TOP POST, SAYA LIHAT YANG BANYAK DIBACA ADALAH TULISAN APA SAJA YANG BERTALIAN DENGAN NAGEKEO, NUA ODA KITA.
    KALAU ADA TEMAN-TEMAN MAU TULIS APA SAJA SEBGAI INFO BAIK TENTANG NUA ODA, SILAHKAN MASUKKAN SAJA DALAM RUANG TAMU, ATAU JAO. TULISAN SEBAIKNYA LAGU PAPA NGGAO NEE PATA PEDE SARA KITA. MODO

  29. kadir ta daja says:

    mai kita sama-sama, tau waja tana, tau mite watu, supaya mona ngura wua… nembu te reta nua negha ngura rembu, mona ide nembu… nilai2 kearifan lokal mulai pudar,, istilah mosa nua daki oda dan lain2 hanya tinggal kata yg terucap tapi pelaksanaannya tdk seperti yg diharapkan… semua mengatasnamankan globalisasi…. saya sedih melihatnya

  30. tanagekeo says:

    @Kadir: Ongga , kau modo. Yang abadi itu perubahan. Perubahan menjadi perbaikan dan bisa saja terjadi sebuah kerusakan. Nua oda kita, udu eko negha mona papa welo. Mosa wuku udu nee daki enga eko negha pedi ta pengo. Jao tei woso pedi mosa ka daki pesa. Mosa tungga punu, daki tungga bhosa. Mosa ngha mona ndewa. Woso tungga papa kewi ghedhi simba todo geji beri.

    Nua oda, kaju waja are una negha mota joja. Kearifan lokal tau jaga waja ko’o ku tana, ine tanda negha mona mbana.

  31. adrianus pati says:

    Jao puu AEGELA,salam kenal Kae ari mokodoa,nge nomor hp Jao 081385007328.jao mera Dhia jakarta.

  32. tanagekeo says:

    KEPADA SEMUA PENGUNJUNG BLOG DAN KHUSUS RUANG INI…
    SELAMAT NATAL DAN TAHUN BARU…
    SEMOGA 2010 MENJADI TAHUN PENUH SUKSES…

  33. nana says:

    saya butuh banget nieee bantuan anda semuaa tolonggg….. dong saya minta data best yang potensial soalnya saya lg ga ada nieee data-data lagi tolong yaaa…………….

  34. tanagekeo says:

    Terima kasih buat Nana yang sudah mau mampir ke pojokan ini. Anda minta data base mcam apa….

  35. Rahma says:

    Hallo ka’e te ne jao rahma.idi emba kabar?
    Sekarang lagi di mana,di kampung apa di jakarta?

  36. tanagekeo says:

    #Rahma: weta jao, nambu te jao ndia jkt.

  37. agust g thuru says:

    bagus sekali

  38. agust g thuru says:

    terima kasih anda telah membuat blog ini dengan menu yang sangat memperkaya kita semua. memang, kabupaten nagekeo masih baru, tetapi kabupaten ini punya masa depan yang menjanjikan khususnya di sektor pariwisata. masing-masing kita, baik dari ngadha maupun dari nagekeo, harus merasa terpanggil untuk memperkenalkan potensi pariwisata dua kabupaten ini sehingga lebih banyak orang mengenalnya dan mau meluangkan waktu untuk datang ke ngada dan nagekeo. kami di denpasar pun tak henti-henti memperkenalkan potensi pariwisata di dua kabupaten ini, bahkan di flores dan ntt. sejak tahun 2006 silam sekelompok praktisi pariwisata asal ntt antara lain bapak Drs. Laurens Bahang Dama (kini DPR RI), Marianus Sae, Drs. Emil Bei, Hubertus Samsi dan para jurnalis Eman Djomba dan Agust G Thuru menerbitkan tabloid bulanan bernama FLORES PARADISE. Tabloid ini terus menerus menulis tentang potensi pariwisata alam, pariwisata budaya, pariwisata bahari di kabupaten-kabupaten yang ada di Flores. memang, tampaknya menerbitkan sebuah media pariwisata untuk diedarkan secara cuma-cuma kepada tour agent, para wisatawan di pantai kuta dan pantai sanur, adalah pekerjaan orang gila. tapi kami yakin, dalam kegilaan itu ada hal yang positif, bahkan makin banyak orang tahu ada flores, ada ngada, ada nagekeo, ada manggarai barat, manggarai, manggarai timur, ende, sikka dan flores timur.
    saya senang membaca tulisan-tulisan di blog ini, bahkan yang layak untuk diterbitkan atau dimuat di tabloid flores paradise. saya berharap, yang punya blog ini mengontak saya ke 081 337 769 252. terimakasih jou jao…

  39. tanagekeo says:

    @Agus: Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini serta apresiasinya untuk apa yang tersaji di sini. Ketika berkunjung ke Korea, seorang teman memperlihat kampung tradisional dengan segala kebiasaan hidupnya. Di Museum Korea saya juga menyaksikan bahwa ketika masih primitif bangsa ini sudah lebih maju dari kita. Ternyata hal remeh temeh itu diharga dan diperhatikan orang. Ada nama Nagekeo dan kampung serta nama orang diangkat ke blog ini. Tidak ada tujuan lain dari pada sebuah keinginan bahwa ada yang sengaja atau tak sengaja bisa mengenal Nagekeo dan budayanya memang ada di dunia.

  40. Erick Gedowolo says:

    Salam kenal..ngao ata Ende yg lg tugas di Wolosambi, Mauponggo, sdh/baru 10 bln. MANTAP, itu kesanku ketika buka blog ini. Kok org Mauponggo kurang banyak(=ada) di sini e? ngao pingin kenal dgn org Mauponggo yg ada di luar daerah.

  41. tanagekeo says:

    @ Erick: Salam kenal. Jao kebetulan berasal dari Ghoe Wodowata papa mena. Dan bahasa /dialek saya adalah bahasa ata ma’u. Yoga Ma’u. Walau ada Maukeli, Maukota atau Maukeo, kalau bilang yoga Ma’u itu berarti orang-orang dari Ghoe Wodowata papa mena (timur). Kalau dulu selalu ada konotasi kekurangan makanan. Pisang, jagung kami beli dari orang Mauponggo yang dibarter dengan garam halus masakan sendiri. Kini pisang dan jagung kalau perlu didatangkan dari wilayah timur. Pisang sudah berlebihan dan seperti di mauponggo dulu, kini jadi kudapan babi.

  42. Erick Gedowolo says:

    Oya..mantap!! jawaban ini membenarkan keyakinan saya kalo orang Ma’u tidak pernah lupa dgn sejarah nenek moyangnya. proficiat!!
    Omong-omong, disini blm dibahas ttg SO TOPO SELI BHUJA e..juga MELO SA’O…bs bantu ko?

  43. tanagekeo says:

    @ Erik : Terima kasih untuk usulan topiknya. O ya kalau omong tentang kampung halaman, selalu seperti memandang foto sediri. Penuh warna dan terkadang masih ada yang peerlu dipandang lagi. Selalu punya pesona apa pun keadaannya….

  44. fydjo says:

    Mf. Kotong bsar di kupang tp ttp ingt kampung asal ortu pria, kotong dgr nagekeo sdh jdi kab. Kotong sbgai org nagekeo (nangaroro) juga bangga krn org nagekeo mampu buat kab. Trims sdh bri buku tamunya untuk di isi.

  45. Erick Gedowolo says:

    Tube…hehehe..baru bergabung lagi..sibuk dengan perayaan paska di Dhawe-Wolosambi. Udara sejuk membuat perayaan sungguh bermakna. Ditambah lagi malam paskahnya yang inkulturasi benar2 membawa budaya Nagekeo sebagai persembahan indah bagi DIA yang bangkit..

  46. Erick Gedowolo says:

    Tau su’u ulu waga wara
    mo’o ngala wake wake ko’o Xtus Ana Dewa Ana
    mona lai ngara

    SELAMAT PESTA KERAHIMAN – MINGGU PUTIH UNTUK SEMUA ANA NAGEKEO – PAROKI WOLOSAMBI DIMANA SAJA BERADA

    Sa’o pu’u Joanne Baptista sedang di rehab besar-besaran…

  47. tanagekeo says:

    @Erick: Selamat Paskah. Jao yakin beberapa putera Mauponggo(kecamatan) dan paroki Wolosambi khususnya akan bersyukur atas info ini. Semoga Ndewa reta, Nga’e rade, Ine embu ta mera papa ndala tuda mudu wa’u muri, sipo ri’a sagho wodo ana embu ta mbana napa tana watu ata.
    Sa’o pu’u, sa’o ko’o ine embu, imu ta jaga dida dika, mbanga anga. Jaga lapu ndala ma’e mbera, kere kombe ne’e dera ta emba, ana embu ta nembo nama tana watu ata, ede make-make pangge wado nuka ena da’e.

  48. arie says:

    lam
    knal aza.q ata klaten cm dl 1 thn di mbay..q sneng dng masyarakat st,coz asik bget ata2 flores.gbu

  49. tanagekeo says:

    @Arie: ma kasih sudah berkunjung. Pujianmu memnbuat aku bangga jadi orang Nagekeo.

  50. yulius says:

    aku sangat bangga dengan om ,,, karena telah membuat blog ini,,,,, !!! karena membuat silaturahim antara kita ata nagekeo tidak prnah putus,,,, !!!! dan juga patut diancungin jempol ,,,, dengan kesederhanaan om,,,, !!! dan juga idealisme yg tertuang,,,, !!! begitu mengagumkan……. !!!

  51. Stanley Jawa says:

    Salam kenal. Saya Pater Stanley Jawa, SVD. Saya dari Maunori; lahir di Kupang. Ditahbiskan di Maunori, August of 28 2007. Sekarang bekerja sebagai misionaris di Opelousas, LA, USA. thanks for opening this site. God bless

  52. tanagekeo says:

    Terima kasih untuk kunjungan Yulius dan Stanley. Khusus untuk Stanley saya merasa bangga ada Putera-putera Maunori, yang bekerja dan menjadi pewarta di negei Asing.

  53. mery m goo says:

    salam kenal ja’o ata nuamuri, ka’e ngada oa nomor ko’o ka margo Mbewu? jao mona luka imu negha ebho dhengo…ja’o kema ndia mbay.

  54. mery m goo says:

    no hp ko’o ka’e margo.negha ebho dhengo nggedhe papaluka

  55. mery m goo says:

    jangan marah mau tanya om fitalis apa erick Gedowolo romo yang pernah tugas di boawae?

  56. tanagekeo says:

    @ Merry: Saya berhubungan dengan Erick Gedowolo melalui blog ini. Dari tulisannya saya yakin dia pastor paroki di Wodosambi. Salam juga buat Rm Erick. Ternyata ada yang ingin terus bersilaturahim dengannya. God Bless U all.

  57. meri goo says:

    ka vitalis jao tu’a ko’o bpk daniel mite…apa ne’ nomor hp ko’o suster geovani? ma’e ngasi jao oa ena kaka.

  58. tanagekeo says:

    @Meri: Jao ha kelas ne’e Daniel Mite, Markus Tua ne’e Tarsisius Go’o. Mae ngasi jao mona mebeo nomor telepo ko’o suster geovani. Tabe woso…

  59. yani sea says:

    salam untuk semua yang dibandung, ( marsi raga). salam untuk pater stenly Jawa yag di usa. ini yani sea, kelahiran wekaseko sekarang di pulau batam

  60. fr. Nus Ndoa says:

    salam kenal, saya fr. Nus Ndoa, asal dari Mbae, Maunori. Sekarang tinggal di Seminari Tinggi St. Petrus, Pematangsiantar, Medan-SUMUT

  61. tanagekeo says:

    @ fr. Nus Ndoa, jao Tali ata Lomba, ana bapa Nodus Rangga,embu ko’o Dombo Sina. weta jao Mia go’o fai ko’o pak Yoseph Dhosa. Mungkin mbe’o Adel, Anton Rangga ke ari jao

  62. rafael siga says:

    salam kenal om,,,,, te ne,e jao rafael siga ana ko’o ema resi bhoko nenu ta rede romba wawo senang sekali dpt menemukan bloknya om, klu bleh tau spa nama sebernya yg punya blok ini
    ma kasih,,,,,,,???????????????????????

  63. tanagekeo says:

    Rafael, terima kasi woso negha sadha jengo ena tenda te. Jao ana koo Bapa Nodus Rangga ta tane rede donggo gua Maria mena Lomba. Jao ta aki ka’e do’e. Ata Lomba pasti mbeo. Ata mena Lomba niu jao Tali. Jao Tali ata Lomba.
    Jao nehga buka tonga-nanga.blogspot.com teruskan. Jao sena papa luka weki ne’e la mina ko’o ine embu kajo ja’o ata Lomba. Ja’o ndi’i mera ebho, ndia jakarta. Bhodo ate ngai jao dhatu mena Lomba. Mona ghewo doka da’e ko’o ine embu. Ata Lomba mbe’o kami muri pu’u uta wona do rua ena wewa Lomba mena. Tabe woso

  64. Erick Gedowolo says:

    Jumpa lagi…
    Merry Goo, miu tube…hehehe…
    Om Tanagekeo filing mantap e…

  65. tanagekeo says:

    @Erik Gedowolo: Tabe woso puu dia tana ata malara.

  66. fanye nuwa says:

    slam knall bt smuanya…ngaya ngao stefania nuwa,,ngao orang nagekeo di maunori-mundemi bapa ngao martinus nuwa n ine ngao petronela wea..skrang ngao nabu de tanah rantau..pappua…ngao bangga ne blog iini di mana dgn adanx blog ini kita mau menanamkan ciri khas budaya kita yang ahkir2 ini semakin merosot….

  67. Sr. M. Rosalini CIJ says:

    Saya Sr. M. Rosalini CIJ. Saya dari Puunage Paroki Doki. Mama saya dari Riti Nangaroro. Jao senang ketika membuka blog ini. Sekarang jao berlibur di Philipina. 2 tahun lalu jao belajar ndia. Tapi jao bertugas di Larantuka. Salam kenal untuk kae ari, weta nala dari Nagekeo di mana saja berada. Juga salam untuk Rm. Erik ya. Mudahah kita ngada papa luka. God bless al of you.

  68. tanagekeo says:

    Sr. M. Rosalini SIJ, jao punu terima kasi woso negha sadha jengo ena blog te. Blog ini pasti tidak punya bobot istimewea, tetapi sebagaimana pages/halaman blog ini, mai kita papa luka, papa mengga esa, ladho ka ha goo ena soja papa ade, papa sodho ngasi, sai mbeo kita ternyata dhatu ha la mina. Tabe woso… Jao Tali ata Lomba.

  69. Credo says:

    Ame Fitalis. Salam kita papa yuka wali. Senang mere kita nge papa yuka dia blog ame. Maju terus membangun persaudaraan sejati dalam spirit adil, damai, utuh dan tanpa kekerasan. Mai sai kita ulu papa pulu eko papa pongo, too jogho kema sama demi Nagekeo yang jaya. Ga’e DEWA berkat!

  70. tanagekeo says:

    @Credo: Jao percaya tu’u mbe’e, Nagekeo akan terbangun dengan lebih terencana ke depan. Pembangunan hanya bisa kalau ada damai di sana. Kedamaian hanya bisa ada kalau ada keadilan. Kedamaian ada karena kekerasan akibat ketidak- adilan sirna.
    Salam damai ame kita sama dheko PEO HA TOKO CREDO

  71. Erick Gedowolo says:

    @Sr. Rosalini: salam jumpa lewat udara, suster…smoga liburannya menyenangkan…jangan lupa ole2 utk kami di LESAMA…

  72. @Erick: Mae ngasi jao tuli ngara jao Tali ata Lomba. Tuu mbee jao ngara Tali. Ata Lonba niu jao ngara Tali. Jao sena Erick sadha jengo wado ena te.

    Tabe woso

  73. salam kenal sahabat blogger semua mau bagi2 ilmu gratis disini ,mau tau kunjungi aja,,blog ini,,
    kalau boleh kita tukeran link

  74. Tanagekeo says:

    @Yoyon: Terima kasih sudah mampir. Saya juga sudah sekalian menerima tawarannya mampir di blog anda. Saya menyambut gembira tukaran link, biar ada yang bisa mendapatkan referensi baik dari blog anda yang bagus itu. Salam GBU

  75. agus g thuru says:

    saya mendapat telpon dari seseorang di Balikpapan. Ia menanyakan saya apakah masih ada hubungan keluarga dengan mundus thuru. untuk diketahui saya asal desa inerie kecamatan aimere kabupaten ngada. nama thuru adalah nama woe atau marga. saya memang suka menyambung nama saya dengan nama woe itu. biar merantau jauh di tanah orang, tapi kalau orang baca nama thuru langsung tahu…ini pasti dari ngada. begitulah….thanks.

  76. Tanagekeo says:

    Agus, nama Thuru betul dari wilayah Inerie, masuk dalam kabupaten Ngada, masuk dalam etnis Bajawa. Thuru saya kira dari Boba. Kami dengan Boba masuk dalam Tula Jaji. Artinya ada pertalian persaudaraan dan ada janji adat tidak boleh saling menyakiti TULA JAJI. Berjanji bila melanggarnya maka akan kena tula, hukuman dari Tuhan dan para leluhur.

  77. ame ka'e says:

    ja’o sena ngada mbe’o liwu mere, jeka ka’e ari minde woe ta negha todo reu mere. ame e……….pata pede kita kita negha pawe ae bhodo ja’o tungga oa ena kita nama da’e-da’e e mogha ne’e nua oda. sira kere kita raka re’e. mo’o tule kota ne’e wake asa. kita ta negha dora dewa e mogha ne’e susa seke ena sa’o mere. pulanglah, ibumu memanggil, bukan untuk tinggal tetapi untuk berbakti.

  78. Tanagekeo says:

    @ Amekae: terima kasih (utu ria’a) kau negha sadha jengo ndia te. Mae ngasi kita papa ade, miu ta puu nua emba? Nambu te ena emba? Jao embu koo Dombo Sina, ta mera mena Lomba.

    Jao sena tuu mbee datu ta gedi ree tengge, papa wuku niu kae ari tau laka wado, dado nua, kari ngada ai dima jogho tii nu pati oda. Jao pribadi nee toto ate ha ndeka jeka wado.

    Ngara sara koo pata sii wiwi liwu dema ngasu, ke oda fonga koo oda, odo ngai koo Ndewa. Jao rasa Nggae rade Ndewa reta nee oda fonga kita mera nama dae-dae. Kita nggae ta mbeda. Peu ta mau, mona oka.

    Mesu nua oda menga nee rada. Mai mbeja kita ta mbana, papa titi pati ine weta ane ana, kae ari ta ndii nua mera oda, mendi wado sao joko jogho wangga sama. Tii pati ha bui guwi, ha wisi wira ana suku tali kita.. ke koo rada tau ee nua oda..
    Kalau ada GEBUK MINANG… mai kita mogha ngada liko tiwo, wati gata kita mogha…..

  79. peduli nage says:

    Kasihan yah nagekeo. ada tambang yang konon cari biji besi, tapi dah kabur gak th alasannya apa. rumor angin berhembus mengantarkan kabar sayup-sayup ke tanah nage bahwa alasannya biji besinya masih muda. gimana pendapat kalian yang kbtulan berada di luar daerah? Klu bagi ag kayaknya g masuk akal kampungan saya kalau dah operasi baru tahu hasilnya g ada. apalagi pertambangan. Kalau saya yang hari-hari cari ubi hutan mungkin betul kalau setelah gali baru tahu kalau isi ubinya masih kecil bahkan gak ada.

  80. Tanagekeo says:

    Banyak isapan jempol tentang kekayaan tanah sempit Nagekeo. Kalau memang ada hasil tambang, maka yang harus diingat Nagekeo sangat sempit. Dulu perjalanan dari mesi fai sampai mesi aki makan waktu beberapa hari. Tetapi kini dalam waktu satu jam bisa ditempuh dari Maunori sampai Marpokot. Tambang apa saja sebenarnya tidak direkomendasikan agar perut buminya tidak dibelah dan dibuat menganga.

  81. Erick Gedowolo says:

    @Tali Ata Lomba: Ngao sena tuga ndia Wolosambi…pemandangan indah, tanah subur…Dewa Reta Ga’e Rale benar2 cinta sama orang Nagekeo…

    To’o jogho waga sama
    To’o jogho kita ma’e kasimo
    Waga sama sama kita ma’e gare lara pesa utu ata

  82. Tanagekeo says:

    @Erick: Mae ngasi, jao mbeo, Wolosambi indah. Jao nambu te ndia Bali. Beberapa hari ini di Singaraja, sebuah kota pelajar di Pulau Dewata. Saya pernah berkendara sendiri dari ujung barat sampai Timur Bali dalam perjalanan ke Mauromba, dan kali ini dari selatan ke utara Bali. Bali punya gunung dan pantai serta danau. Banyak pulau pun ada. Tetapi Bali indah karena orang Bali itu unik. Orang Bali religius. Hidup orang Bali bagaikan merayakan ritus keagamaannya. ,
    Erick, bae tida bae… ola ngao lebe bae… setuju tube Wolosambi modhe…

  83. Erick Gedowolo says:

    Ine ngao pu’u Singaraja
    Ngao sekarang sudah pindah ke Mbay, Paroki Danga

  84. Tanagekeo says:

    Napi gatra Rm Erick. Becik-becik. Saya berkelana di Singarja selama 4 minggu. Saya 4 kali ikut misa di gereja Singaraja. Dan salah satu misa pada akhir bulan di gua Maria Air Sani. Saya menikmati kehidupan pantai di Lovoina dengan berpindah-pindah hotel. Ada cukup banyak catatan tentang kehidupan orang Bali di sana, yang ingin saya muat di blog ini. Selain bertemu gubernur Bali, saya juga mampir di kediaman Raja Buleleng Ki Barak Panji Sakti dan mengunjungi beberapa Pura disana. Karena kebosanan, saya isi waktu dengan melajaha basa Bali (Sor singgih basa Bali). Suksma, Om santi santi santi.

  85. Erick Gedowolo says:

    Waw…senang e…
    Ngao pernah pimpin misa di Aer Saneh jg, pertengahan Juli lalu
    Slamat jalan2…

  86. klemens biku says:

    @emon,salam kenal ja’o ngara klemens biku ata maunori anak ko’o bapak petrus go’o embu ko’o bernadus biku.pasti ka’e kenal…..nambu te ja’o kuliah ndia ende.mama ja’o mai rade udi mama yuliana ma’u.

  87. Tanagekeo says:

    @Klemens, terima kasih atas kunjungan ke blog ini. Mae ngasi jao negha ebho mere nggedho puu reta nua. Negha iwa mbudu wutu lesi. Wengi pira jao ha dama reta nua, total wuda rua nambu pemilihan legislatif. Nagara datu ta jao mbeo doa ghewo doa, jao oa mae ngasi. Kita negha sara koka, sodho dhato weki. Modo tabe woso

  88. Leonardus Lako says:

    hallo nama saya LEO. saya orang Flores, Mau Ponggo, dan tinggal di Kalimantan. selama ini saya tidak pernah pulang. saya senang bisa mengetahui adat budaya orang Ma’u. setelah berkunjung ke blok ini rasanya ingin pulang ke Flores. Terima kasih karena menumbuhkan rasa bangga saya akan tanah dimana saya berasal.

  89. GIU HILARIUS says:

    Salam Damai….., terima kasih atas semua jerih pajah dan sumbangsih semua sehingga Gereja St, Martnus Nangaroro dibangun dengan megah di antara umat yang hidupnya sangat memperhatikan. Tapi demi Rumah Tuhan Umat Nangaroro selalu kapan dan dimanapun. Terima kasih pula kepada Romo Martnus Ua, Romo Filter dan Romo Rony serat Romo lainnya dan para dermawan yang dengan suaka rela mau menyumbang dengan rela buka mencari nama belaka. Yang kami sangat salut dengan antusias umat Nangaroro bahu membahu dan mau bekerja yang penting Gerja dibagun sekarang terbukti Gereja telah berdiri. Sekedar penyampaian, bila mau bantu atau sumbangan jangan pada saat gereja selesai dan untuk acara syukuran atau pesta. Jauh lebih berharga bila sebatang paku disumbangkan pada saat dibutuhkan material. Terimakasih mudah-mudahan sebagai renungan buat saya dan kita semua. Giu KPP Prama Ende.

  90. Tanagekeo says:

    Deo Gratias, saya pernah sekali menghadiri Misa di gereja di Nagaroro. Menyesuaikan dengan kondisi tanahnya, ini menjadi bangunan gereja terunik di daratan Flores, mungkin juga di dunia.
    Memasuki ruangan dalam gereja, saya mengagumi sekali lagi akan interior gereja yang lumayan megah. Rumah Tuhan terasa lebih istimewa dari kediaman umatnya, yang selalu lebih sederhana.

    Seorang yang saya ingat adalah Bapak Yan Waka pernah ke Jakarta berjumpa dengan beberapa orang. Selalu membawa serta sebuah handuk putih kecil di tangan dan melap wajah hitam berpeluh. Entah seberapa besar uang yang dibawanya, saya yakin dia sudah berderma. Itu dilakukannya ketika gereja masih dalam rencana.
    Tuhan berkati umat -Nya dan semua orang yang terlibat dalam pembangunan rumah Tuhan ini.

  91. GIU HILARIUS says:

    Nagekeo ke depan bisa membangun kalau kita mau. Kunci utama sekarang adalah siapaun orangnya, asalnya, kalau sudah menghirup udara nageko sekalipu panas terik matahari seakan-akan membakar kulit penghuni nagekeo tetapi kenyataan segar bugas dan selalu bernapas lega karena sumber air melimpah, bentangan padang yang luas kalau dimanfaatkan dengan baik Mbay pada khusunya dan Nagekeo pada umunya masih ada harapan pada masa yang akan datang. Membangun bangsa tentu butuhkan biaya…, dan biaya itu satu-satunya sumber adalah dari pajak yang disetor langsung ke Kas Negara oleh penanggung pajak khsusnya bagi mereka yang sudah berhasil bercokol di nagekeo tercinta.
    Kalau bukan kita yang dengan rela membayan iuran kepada negara.. siapa lagi. Sisihkan keuntungan yang diperoleh untuk membangun negara ini dan nagekeo di depan mata kita sangat membutuhkan uluran tangan dan sadar akan pajak. Sekarang kita masing-masing bertanya pada diri kita sendniiri, apakah kita yang nyata-nyata ada usaha dan usaha semakin maju telah memenuhi kewajiban kita sebagai warga negara yang baik untuk membayar pajak, atau membayar pajak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya? Pajak yang dibayarkan kepada negara sekalipun tidak mendapat imbalan langsung namun akan dinikmati oleh setiap orang. Yang tidak membayar pajak ,Tidak dipungkiiri hasil pajak telah dinikmati dan terus dinikmati Misalnya jalan raya yang dapat dilalui untuk mendistribusikan barang dan dijual kepada masyarakat, sarana dan prasarana pemerintah. Marilah kita mau membeyar pajak tepat pada waktunya dan mudah-mudahan tidak ada yang selalu menghindari membayar pajak. Akhirnya saya mohon maaf… tulisan ini bukkan ditujukan kepada oknom tertentu , namun bagi kita semua.
    Semoga kesadaran kira mulai tumbuh, bukan sekarang lagi. Nagekeo akan maju seperti saudara-saudara kita di negeri ini dan flores pada khusunya, kalau kita semua mau bahu membahu pasti bisa . TIdak ada istilah tak mungkin gunung akan dipeluk…. , gunung bisa dipeluk kalau kita semua bergandengan tangan ,,. sebesar apapun gunung bisa dipeluk juga.

  92. Vitalis Ranggawea says:

    Pajak saja tidak cukup. Pajak sangat tergantung pada kegiatan usaha. Selama aktivitas ekonomi berbasis swasta sedikit, maka masukan nilai keuangan dari sisi pajak terbatas.

    Seperti telur dan ayam. Investor tidak bisa masuk Nagekeo karena tidan ada pembangunan infrastruktur yang memadai. Sementara sebagai wilayah baru lahir, butuh dana besar. Pendapatan Daerah terbatas. Bila ada anggaran dari pusat pasti terbatas dan dikurangi korupsi, maka kemampuan terus terbatas.

    Investor berminat bila infrastruktur memadai dan keamanan investasi terjamin.

  93. Delvis says:

    Jao ata nagekeo mogha, embu jao (nata meo) la mina puu mauara weta koo embu ora meo nuka nua rade keo ‘aki nee ata belo (keo).Puu dau keo ine jao nuka nua reta luy reta sao embu meo tundi. Jao punu sara mau uru mo papa wee wado nee la mina puu mauara. Nambu te jao ndia Jogya. Jao butuh woso koo pata pede ine ame embu kajo. Jao sena buka blog te, jao rasa bhida reta nua kita papa luka, papa mengga dhesa. Ngara kae ari minda woe ngada bantu jao, tolong one blog te tii jao informasi ritual adat ata nagekeo membangun rumah adat, fungsi dari masing2 bagian rumah adat mulai dari tangga pertama sampai pada tingkat yang lebih tinggi, apa yg bisa ditfsirkan dari ukiran rumah adat ata nagekeo. Jao nggae weke ena blog te mengenai data ke tapi ma dae dapa. Jao oa woso ena kae ari minda woe ngara nee bahan kirim pati jao dheko blog te………………
    Nagekeo ngada maju dan jaya ngara kita ata nagekeo :
    bani muri papa kapi, kema kita sama-sama mona utu gare ngara, too kita jogho-jogho mona papa moni bholo, kolo kita sa toko, tali kita sa tebu……..fea’ – ndate kita waga sama-sama………

  94. Tanagekeo says:

    Delvis, jao sena kita ngada papa luka ena doke da’e te. Rapa buka face book group Nagekeo Culture. Atau papa luka nee minda woe ka ari ena
    Face book group : Kita Ata Maunori, semua dalam bahasa Ma’u. Kunjungi facebook jao Vitalis Ranggawea.. nanti saya link ke group. Modo mai papa mbeo, jao rasa kita mogha koo weki…

  95. sintus says:

    rasa ungkapan yang sangat mendalam bwt pembuat blok ini. kepada petuah adat nagekeo yg telah melampirkan kata2 yg telah mengispirasi saya trhadp bahasa nagekeo yg jarang sy dengar di tanah perantauan.

  96. marten says:

    tingkatkan komunikasi kita ata nagekeo.

  97. alfons no says:

    dera….jao sena tu’u mbe’e ngada tau so’o mbe’o ko’o odo huku ada, punu nderi, pata pede, ne’e ko’o odo tau sara ada kita ata lomba….ja’o oa, ngara ngada, tolong tuli tau lenngkap, negha ke tolong terbitkan dalam bentuk buku….mo’o ne’e semacam referensi tau ata kita ta mbana dora todo reu….mo’o ede reu dhatu mbe’o ko’o huku ada kita…..besar harapan saya ptikan tulisan yang masih terpenggal-penggal ini menjad satu buku dan diterbitkan….modo..

  98. Tanagekeo says:

    @Alfons No, jao punu dhei ri’a, tabe pawe kau negha dhato dhu ena doka da’e te. Huku ada, pata pede sara kita ata Mau. khususnya ata Lomba, jao sengaja kumpulkan. Jao wedu ena te sebagai catatan. Taku imu simba pota bhodo jao simba tuli ena te. Napa negha nge woso jao moo tuli wado sesuai dengan tema.
    1.Oda Muri Manusia: Nggua mbapu ngoa ngii, dhadhi ana
    2. Hukum ada koo nika kawe
    3. Huku ada koo mata re’e
    4. E- Ngaro Pala Bhele
    5. Bhangga (pesta syukur)Ndii Mudu Mera Do’emTana Lomba.
    6. Pata Pede, Ama ri’a : Wesa lela, ti’i ka, dll
    7.Mosa Daki,
    8. Kewajiban Adat wati gata…
    9. Peo Enda, Madhu
    10. Tanda dan Ine Tanda Kearifan jaga lingkungan
    11. Tula jaji
    Dan masih banyak kebiasaan yang sedang saya kumpulkan.

    Jao dhei ri’a negha baca nee kesa daka ae ngasi tau tuli buku. Modo tabe pawe…

  99. alfons no says:

    poa…dera ta jao tu fai ne’e ana jao nuka rade nua, sira rade sao tau ne’e acara KANGGO GHAO, baik klo bapa tulis juga tentang itu….ngara mona sada dera ke sira keda wawi, negha ke pas odo kombe, om Wodo (pu’u rade Tonggo, nala ko’o ine jao) tau nee sua soda, lalu nete fai ne’e ana jao pake la wawi nde…..sejauh yang jao paham…acara kanggo ghao sebagai upacara penerimaan orang luar menjadi bagian dari keluarga besar dan nua oda….dera ke nua oda sodho mogha….jao oa bapa tulis mogha tentang Kanggo Ghao…modo….

  100. atanagekeo says:

    Terima kasih Alfons, ke modo napa jao tuli wado dalam posting khusus.

  101. atanagekeo says:

    Alfon No, jao negha mendapat informasi tengan Kanggo Ghao, tetapi yang masih kurang adalah doa atau sua soda tii ka… sabar pasti saya akan tulis…tabe woso

  102. alfons embu says:

    poa…..jao sudah upload Video sederhana lagu “Romba, S’lalu di hati”…bisa liat di Youtube….mungkin bisa jadi lagu rindu untuk semua orang Romba di perantauan….sya masih coba dengan iringan musik yang lebih baik,,,nanti bru di-upload…semoga bermanfaat…dhei ria…

  103. atanagekeo says:

    Poa, Alfons terima kasih woso, nanti saya buka. Mengenai Kanggo Ghao, saya belum posting sampai ada doanya. Beberapa nara sumber masih belum memberikan saya doa (sua soda) nambu ti’i ka pati minu. Dilengkapai dengan sua soda baru tulisan itu lengkap. Poa te jao kai China ha minggu. Tunggu. Modo tabe woso ane somba.

  104. alfons no says:

    sukses…..jao semntara di jakarta mengikuti pelatihan, sampai hari sabtu sore 24 November 2012…..salam untuk Yao Min..hehehe

  105. atanagekeo says:

    Selama di China tidak sempat internetan. Sayang kita tidak ketemua Alfons. Mona apa kita sudah saling berkomunikasi. Salam balik dari Yao Min

  106. ANABEDO says:

    Tabe,. jao mo gabung NGADA MONA ????

  107. atanagekeo says:

    Salam buat ANABEDO, mai papa luka, ngada papa kesa wiwi..

  108. Widiastyo says:

    Membaca situs ini bagus sekali, karena kebetulan saya ingin belajar tentang adat dan bahasa Nagekeo. Jadi akan lebih lengkap kiranya, apabila ada juga kamus sederhana Nagekeo untuk membantu orang lain yang belum mengerti bahasa Nagekeo. Kebetulan di situs tentang Ende, ada yang membuat kamus singkat bahasa Ende. Selamat buat teman-teman dari Nagekeo, sudah punya wadah untuk bertukar pikiran. (Widiastyo, bukan orang Nagekeo)

  109. atanagekeo says:

    Salam dan terima kasih saudara Widiastyo telah berkunjung ke situs http//tanagekeo.wordpress..com .Situs ini sekedar menyimpan catatan tentang kampung halaman ditulis seadanya. Mengenai bahasa Nagekeo memiliki beberapa dialek. Dan yang anda baca ini dialek Ma’u. Bahasa orang peisisr selatan bagian timur. Usulan untuk membuat kamus sederhana, pernah kami pikirkan. Tetapi pelaksanaannya belum juga terwujud. Anda telah menjadi pemicunya dan pemacunya. Terima kasih. Modo (baik).

  110. Lambertus Lako Soli says:

    Salam jumpa dan hangat Hoga Ka’e Tali. Proficiat dan terima kasih woso-woso atas tulisan-tulisan Ka’e di sini.Nga’o punu Pak Vitalis Ka’e Tali karena nga’o suko Nage-Boawae alumnus Seminari Mataloko dan ST Ledalero (eks-Frater SVD) yang sekarang sedang adu nasib di Polandia – Negri Paus Yohanes Paulus II (Paus yang tidak lama lagi akan digelar santo).Membaca tulisan-tulisan Ka’e di sini sungguh mendekatkan saya secara batin dgn Nagekeo (tana-watu, ebu-kajo, ine-ame, ka’e azi doa, weta na, doa delu Nagekeo). Secara fisik mulai susah karena jarak yang jauh dan biaya perjalanan yang tinggi. Kalau Tuhan memberkati, kami sekeluarga mau berlibur suatu saat di Nagekeo sambil mengenang dan menggali kembali nilai-nilai luhur ebu-kajo kita. Salam hangat dan doa selalu buat Ka’e Sekeluarga.

  111. AB. Raturangga says:

    “Nagekeo adalah sebuah ruang hampa dhato-dhu kita ata dan ata kita.” Di nagekeo atau di mana saja yang penting hidup sehat (muri pawe weki ri’a). Tabe miu dari kami mindawoe ka’e ari.

  112. Marianus lowa says:

    Ngao ata wudu boawae(nage) no hp 082250719532.Kobe pawe rembu miu kae ari minda woe,zebu miu kae azi moko doa.sya suka dgn blog ini sebagai satu wadah dimana ata kita ari ana azi ana nuwa rade mai/ nuwa zale mai ngala/ ngada belajar bhsa daerah kita masing2.harapan sya supaya ada org muda mae ghewo pata pede/patapele nua oda/nua oda kita.

  113. kenal seluk beluk sesuai SDM baru ata nagekeo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s