KUDETA PRESIDEN SBY

Pasti ini bukan forum yang pas untuk memuat isu besar ini. Bukan untuk sensasi pula diangkat di ruang sempit dan sepi ini. Apa pun namanya kudeta atau revolusi berdarah juga revolusi damai selalu mengorbankan rakyat. Sebuah keprihatinan bila  Presiden SBY  dianggap lemah dan gagal karena itu ingin digulingkan.

Kabar ini merebak beberapa hari belakangan. Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan, Djoko Suyanto mengaku sudah mendengar isu kudeta ini. “Saya sudah tahu dari seminggu-sepuluh hari yang lalu,” kata Djoko, usai pembukan JIDD, di Jakarta Convention Center, Rabu 23 Maret 2011.

Aksi penyerangan berlatar belakang konflik keagamaan yang terjadi belakangan ini bertujuan  untuk menyudutkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Aksi ini didalangi  sejumlah purnawirawan jenderal  dengan tujuan agar SBY makin lemah dan mudah dikudeta.

Isu kudeta ini  jadi ramai setelah diberitakan oleh Al Jazeera. Para purnawirawan itu, begitu bunyi berita itu, memakai kelompok garis keras guna merubuhkan SBY. “Aya-aya wae, kita kan sudah mengembangkan demokrasi di negara ini,” kata dia. Menurut Djoko, tahapan demokrasi sudah ditentukan dan hal itu sudah diatur dalam undang-undang.

Djoko menambahkan pemberitaan tersebut tidak terlampau menganggu kinerja pemerintahan, Dia juga mengatakan, tidak ada langkah tertentu yang diambil pemerintah menghadapi rumor itu.

Sebelumnya, Al Jazeera, menurunkan laporan ekslusif tentang ‘purnawirawan jenderal senior’ yang secara rahasia mendukung kelompok Islam garis keras dalam usaha menumbangkan kekuasaan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Termasuk, merancang penyerangan 1.500 orang di Cikeusik, Pandeglang, Banten yang menewaskan tiga jemaah Ahmadiyah secara tragis. Diduga kuat, kata Al Jazeera, penyerangan ini sistematis.

“Jenderal ini menggunakan grup garis keras untuk menggulingkan Presiden Yudhoyono, karena mereka menganggap SBY terlalu lemah dan terlalu reformis,” demikian laporan koresponden Al Jazeera, Step Vassen dalam rekaman Al Jazeera yang ditayangkan Selasa 22 Maret 2011 malam.

Dalam laporannya itu, Al Jazeera mewawancarai beberapa orang termasuk Ketua Umum Gerakan Reformis Islam (GARIS) Haji Chep Hernawan.

“Para pensiunan jenderal sudah muak dengan SBY. Mereka juga menganggap SBY gagal. Karena itu, para purnawirawan ini mengangkat isu lain seperti pelarangan Ahmadiyah,” kata dia. Ditambahkan Chep, para mantan jenderal memberi dukungan, teruskan jihad. Namun revolusi itu harus damai.

Sumber: VIVAnews

About Ata Lomba

Nagekeo kabupatenku. Keo Tengah Kecamatanku. Maunori tempat ari-ariku. Mauromba tempatku belajar merenangi laut Sawu dan melewati Sekolah Dasar. Mataloko dan Ledalero almamaterku. Jakarta tempat ku berlabuh.
This entry was posted in Politik and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s